Monday, 31 March 2014

Die Tomorrow


Bagaimana kalau anda di tanya atau anda diberitahu bahawa,

Anda akan mati pada esok hari.

Anda seratus peratus pasti akan mati pada esok hari.

For sure you're going to die.

Apakah yang akan anda fikir?
Apakah yang anda akan katakan?

                  *****************

Adakah aku akan terfikir tentang jumlah solat yang aku tinggal?

Adakah aku akan fikirkan jumlah wang zakat yang aku tidak jelaskan?

Adakah aku akan fikirkan tentang jumlah hutang yang aku belum jelaskan?
Barang-barang yang telah aku ambil tanpa izin?

Adakah aku akan fikirkan tentang orang-orang yang telah aku sakiti?
Insan-insan yang telah aku aniaya?
The people I have stolen from?

Atau adakah aku akan memikirkan dosa-dosa yang aku telah lakukan terhadap ibu bapa,suami isteri,dan anak-anakku?

Mungkin juga persoalan yang timbul adakah telah sempurna hubungan aku dengan ahli keluargaku, hubunganku dengan

Jiran tetanggaku,
Sahabat-sahabatku,
Guru-guruku,

Dan semua yang mengenali aku.

Bagaimana dengan makanan yang telah aku makan sepanjang kehidupanku?

Halalkah keseluruhannya?

                ********************
A life filled with a purpose.

And if you were to ask them what kind of purpose this is?

And they knew that they were going to die the next day,

The will respond,

" I cannot afford to die tomorrow! "

" Aku tak bersedia untuk berjumpa dengan Allah esok! "

" Aku banyak dosa! "

Dan pasti kehidupan seseorang akan berubah sepenuhnya andai dia mengetahui saat kematiannya.

Segala perkara di dalam kehidupannya pasti tidak lagi bermakna ketika itu kerana anda hanya akan memikirkan nasib diri anda.

Demi Allah anda akan hanya memikirkan tentang diri anda!

Allah ada menyebut dalam Al quran,

" Dan datanglah sakaratul maut dengan sebenar-benarnya. Itulah yang dahulu hendak kamu hindari "

50 : 19

Mati itu pasti . Tiada siapa dapat nafikannya.

Pergilah kemana-mana,

Oversea.
Bercuti.
Melancong.

Pasti sesuatu yang tidak dijemput akan datang untuk bawa kita ke pertemuan yang terakhir.

Kematian.

Cuma adakah kita akan bersedia
atau 
langsung tidak ada masa untuk memikirkan tentang nasib kita.
















No comments:

Post a Comment